Semua Dimulai di Intel Cafeteria: Bagaimana Darryl Adams Memenangkan Desain PC Inklusif

Menciptakan Teknologi yang Meningkatkan Taraf Hidup Setiap Orang di Bumi

  • Kami sedang mengembangkan strategi multitahun untuk membenamkan pengalaman komputasi yang dapat diakses di seluruh portofolio produk Intel, yang mengintegrasikan orang dengan disabilitas ke proses desain dan menghadirkan teknologi yang memberdayakan semua orang.

  • Program ini menjelajahi teknologi PC seperti Assistive Touch, yang memungkinkan orang untuk menyentuh layar PC dan mendengar konten dibacakan dengan lantang, bahkan termasuk konten yang kadang tidak dapat diakses saat ini.

  • Upaya teknologi yang dapat diakses ini adalah bagian dari komitmen jangka panjang oleh Intel dan industri secara keseluruhan. Bersama-sama dengan mitra kami, Intel bertujuan untuk memastikan bahwa setiap platform PC yang kami produksi dapat memperluas aksesibilitas untuk lebih banyak orang dibandingkan platform sebelumnya.

BUILT IN - ARTICLE INTRO SECOND COMPONENT

Membuat Teknologi Lebih Dapat Diakses

Misi Darryl Adam untuk membuat PC yang lebih dapat diakses dimulai dengan suatu pencerahan di kafetaria Intel pada tahun 2007. Adams sedang bertemu rekannya, untuk mendiskusikan proyek pribadi yang baru: perangkat yang akan memindai teks cetak dan membacanya dengan lantang untuk orang-orang dengan disleksia yang parah, seperti rekannya, atau gangguan penglihatan, seperti Adams.

"Dia telah membuat prototipe awal dari Styrofoam, dan kami segera mulai berbicara tenang bagaimana Anda mungkin dapat berinteraksi dengannya jika Anda buta atau memiliki gangguan penglihatan," kata Adams.

"Dan itulah saat saya menyadari bahwa dengan semua orang yang brilian di Intel, Anda dapat mengembangkan solusi semacam ini sebagai upaya akar rumput."

Adams memiliki gairah dalam aksesibilitas karena alasan tertentu. Pada umur 14, dia didiagnosis dengan retinitis pigmentosa—kondisi mata degeneratif yang secara bertahap mengurangi penglihatannya. Dia juga mengalami kecelakaan bedah di kampus yang membuatnya tuli di satu telinga. Sementara dia mencoba untuk meremehkan disabilitas ini pada awal karirnya, "pada titik tertentu, jelas bahwa status quo ini tidak akan bisa terus berjalan. Saya tahu pasti ada solusi yang lebih baik.”

Setelah pertemuan pertama itu, dia mulai membuat solusi itu. Prototipe awal menjadi Intel Reader: perangkat pembantu yang pertama untuk jenisnya ketika itu diluncurkan pada tahun 2009. Dengan itu, Adams "melihat peluang yang luar biasa bagi Intel dan industri untuk menemukan solusi bagi orang dengan disabilitas. Dan saya pikir: ini dapat menjadi pekerjaan purnawaktu."

Selama lima belas tahun selanjutnya, Adams menciptakan pekerjaan itu. Sekarang ini, dia adalah direktur aksesibilitas di Intel yang memimpin tim dari pakar lintas organisasi yang ingin mengintegrasikan aksesibilitas ke segala hal yang dilakukan Intel—dimulai dengan PC.

Memperjuangkan Desain PC Inklusif

Program inovasi komputasi yang dapat diakses memimpin upaya strategis untuk membenamkan desain inklusif di seluruh portofolio PC Intel. Ini berarti "menggabungkan orang dengan disabilitas di setiap langkah perjalanan" untuk mengembangkan teknologi baru seperti Assistive Touch—suatu kemampuan sentuhan-ke-suara yang saat ini sedang dalam pengujian prototipe, yang pada akhirnya mungkin dapat terpasang pada silikon Intel.

Jenis inovasi inklusif ini tidak pernah lebih penting bagi lebih dari 1 miliar orang di seluruh dunia dengan beberapa jenis disabilitas. "Saat ini, pekerjaan, sekolah, dan pengalaman lainnya semuanya berbasis kemampuan kita untuk menciptakan, mengonsumsi, dan berkomunikasi dalam dunia digital ini," kata Adams. "Kita perlu memastikan semua orang adalah bagian dari dunia itu."

Untuk Assistive Touch, ini berarti pengujian pengguna secara mendalam untuk memahami bagaimana orang dengan gangguan penglihatan menggunakan pembaca layar (aplikasi PC yang membaca teks dan gambar pada layar dengan lantang), kesenjangan yang mereka hadapi, dan bagaimana kemampuan sentuhan-ke-suara dapat membantu. Teknologi yang dihasilkan memungkinkan orang untuk menyentuh dan mendengar teks, termasuk elemen-elemen yang sering kali tidak dapat diakses, seperti layar BIOS, infografis, dan gambar lainnya yang mencakup teks.

Ini adalah satu contoh dari strategi multitahun untuk mengidentifikasi peluang untuk teknologi yang lebih dapat diakses dan membawa mereka ke pasar, yang selalu memprioritaskan pengalaman dari orang dengan disabilitas. Program ini bekerja sama dengan insinyur di seluruh bisnis, kelompok sumber daya karyawan Intel bagi orang dengan disabilitas, dan Interactive Technology Usability Lab di Shepherd Center untuk menggabungkan umpan balik ini ke dalam panduan, prototipe, dan produk.

Menghadirkan Pengalaman PC Baru Seperti Assistive Touch

Saat ini, kenyataan ini menjadi nyata melalui kolaborasi antara pakar domain Intel, mulai dari tim Intellectual Property Group (IPG) yang menciptakan blok IP fundamental dari system on a chip (SoC), pakar PC di Client Computing Group, hingga peneliti dengan Intel Labs. Bersama-sama, tim ini menghadapi berbagai proyek—mulai dari tempat kerja, navigasi, hingga gaming PC yang inklusif. Dan mereka sama bersemangatnya dengan Adams: "Orang-orang melihat potensi perubahan. Mereka mencari peluang ini, dan itu menciptakan lingkungan kerja yang luar biasa."

Pekerjaan ini berpusat pada pengalaman dunia nyata. Saat menyempurnakan prototipe Assistive Touch, tim ini bermitra dengan Shepherd Center untuk menjalankan dua belas sesi imersi 1 jam untuk mendapatkan umpan balik dari orang dengan gangguan penglihatan. Peserta mengatakan bahwa prototipe itu menawarkan pengalaman baru yang fundamental: menavigasi layar PC sebagai pengalaman taktil.

Bahkan lebih penting lagi, mereka mencatat kesenjangan dan gagasan tentang cara untuk mempermudah penggunaan. Ini mencakup deskripsi audio dari tata letak halaman secara keseluruhan, getaran untuk membantu menavigasi layar, dan membaca seluruh baris teks sekaligus. Wawasan ini akan membantu menginformasikan desain Assistive Touch yang berevolusi, seiring tim IPG memikirkan cara menggabungkannya ke dalam prosesor Intel.

Kami membantu membawa suara orang dengan disabilitas ke dalam penelitian dan pengembangan produk Intel. Dengan memberikan wawasan, mengidentifikasi kebutuhan yang tak terpenuhi, dan bekerja secara langsung dengan insinyur Intel, kami membantu Intel membuat PC yang lebih dapat diakses dan lebih berguna bagi orang dengan disabilitas.

— John Morris, PhD, FACRM, Ilmuwan Penelitian Klinis Senior, Shepherd Center

Gaming PC adalah area prioritas lainnya. Tahun lalu, tim mengadakan acara online untuk gamer dengan disabilitas, dan melakukan penelitian serta terhubung dengan Humphrey Hanley, seorang gamer yang memiliki moto “Tidak Ada Tangan, Tidak Ada Alasan." Intel mengirimkan kit komponen komputer kepadanya, dan dia melakukan streaming siaran langsung dirinya merakit PC gaming dengan tanpa tangan.

Proyek lain mencakup penanda jalan dalam ruangan dengan peta taktil, pelindung telepon haptik, dan upaya penelitian Tempat Kerja yang Dibantu AI. Semuanya ini bertujuan untuk memahami tantangan yang dihadapi orang dengan disabilitas yang berbeda dan membantu untuk memecahkannya dengan teknologi.

Masa Depan Aksesibilitas

Sebagai bagian dari strategi tanggung jawab sosial perusahaan RISE (Responsible, Inclusive, Sustainable, and Engaged) Intel, perusahaan telah menetapkan tujuan untuk memiliki 10 persen karyawan yang mengidentifikasi dirinya memiliki disabilitas dan mengadopsi desain inklusif untuk semua tim pengalaman pengguna pada tahun 2030. Intel juga telah mendirikan tim aksesibilitas dalam Kantor Tanggung Jawab Perusahaan, yang memastikan Intel adalah tempat yang inklusif dan dapat diakses bagi orang dengan disabilitas.

Saat Adams memikirkan masa depan, dia berkata "kita berada di titik perubahan dari hal besar. Kita hanya perlu untuk terus mendorong kemungkinan dari komputasi ke tingkat yang lebih tinggi dan terlibat dengan mitra eksternal dan rekan industri kita."

"Ini akan membuat perbedaan yang besar."

Pelajari lebih lanjut tentang bermitra dengan Intel dan program inovasi komputasi yang dapat diakses.